Love Rasulullah.

Thursday, April 1, 2010

Fiqh Awlawiyyat versi aku.

Lucu bila aku kena bagi talk pasal Fiqh Awlawiyyat dalam satu program tarbiyah. Besar tajuk ni. soalan paling mencabar, di tanya.

"kalau ustz bertembung antara kenduri ustz kahwin dengan meeting penting organisasi yang merupakan ust pengarahnya, mana satu ust akan pilih?" ..nak tergelak pun ada, geram pun ada ,tapi sabar, proses tarbiayyah :).

Dengan slumber aku jawab, sudah tentu majlis perkahwinan. Takkan tengah majlis bersalam dengan tetamu nak bergegas pergi meeting. Lain pula orang fikir. Sedangkan meeting tu masih boleh ditunda. Atau memaklumkan pada timbalan untuk menguruskannya. Mudah-mudahan dia berlapang dada. semua ketawa :)..kritikal sungguh peserta-peserta ini .

So, kat sini , aku suka nk berkongsi kefahaman aku dalam mempraktikan Fiqh Awlawiyyat dalam kehidupan seharian.

Secara maksudnya, Fiqh Awlawiyat ini adalah kaedah bagaimana caranya kita menentukan keutamaan dalam banyak-banyak keutamaan yang ada.

Sebagainya contoh mudah faham, setiap hari kita akan berhadapan dengan pelbagai masalah, tugas , kerja yang kadang-kadang bertembung tak terkata dan menyebabkan kita sukar untuk membuat pilihan. Lebih-lebih lagi kepada mereka yang telibat dalam persatuan atau mana-mana organisasi, ditambah pula dengan kewajipan seorang mahasiswa di alam kampus. Lebih mudah macam ni, antara tengok bola, MU lawan Arsenal bertembung dengan meeting Organisasi mana lebih utama ? :)

Secara susah fahamnya, lebih berat ketika membuat pertimbangan yang kritikal, seperti menjatuhkan hukuman, pendekatan berperang, menjawab isu, pembawaan organisasi dan sebagainya.

Secara detailnya aku tidak berniat panjang untuk mencerita secara ilmiah , mungkin semua boleh membuka kembali ulasan Ust Zaheruddin (UZAR) dalam laman webnya (zaharudin.net), ulasan ust Kamil Majid (www.kamilmajid.blogspot.com) atau buka ulasan Dr Yusof Alqaradawi tentang tajuk ini, begitu panjang lebar ulasan mereka.

Namun sekadar simple pengamalan dalam kehidupan seharian ini, lebih cenderong untuk aku nak kata dalam mengurus keutamaan ini, biarlah pilihan yang kita buat berdarkan dalil , sekiranya tiada nas, gunakan kaedah fiqh yang meletakan pertimbangan antara mafsadah dan maslahah. Pertimbangan antara mudhorat lebih besar atau kecil. Letakan pertimbangan kita pada neraca Dhururiyat (agama, jiwa,harta, maruah, akal), Haajiyyat, dan Tahsiniyyat.

Paling penting keutamaan kita buat, perlulah mendahulukan kepentingan yang lebih umum, bukanya kepentingan peribadi, dan mendatangkan kemaslahatan yang lebih besar serta mafsadah yang lebih kecil.

Selain itu aku juga melihat, dalam menentukan keutamaan ini, terpulang pada diri individu itu sendiri. Secara mudahnya, orang yang pandai awlawiyyat , pengurusannya baik. (benarkah ?).

Mudah-mudahan Allah permudahkan urusan kita semua ..
sekadar berkongsi & tidak memaksa untuk mempersetujui :).

1 comments:

Bungakopi said...

oo..
tengok bola gak ek..
baru tau apa benda fiqh awlawiyyat ni.

Post a Comment

 

Tujuanku Copyright © 2011 -- Template created by O Pregador -- Powered by Blogger