Love Rasulullah.

Sunday, June 6, 2010

Satu Petang di Atas Bukit.


Satu petang di atas bukit yang tinggi.

"Fikrah tu apa ust?"

Tanya seorang adik kepada aku apa yang dia tak paham.

Dalam hati aku asyik dok sebut , adik ni pun , perkataan mudah macam tu pun tak tahu maksud.

Tapi aku cuba menyelami lebih mendalam apa yang dia mahu daripada maksud fikrah tersebut. Dan ternyata adik tu memerlukan jawapan yang boleh memuaskan hatinya.

Aku bagitahu adik tu,

"Fikrah ni dik, dari segi bahasanya adalah pemikiran" - aku cuba fahamkan

Adik tu masih menggeleng , tanda dia tak puas hati dengan jawapan yang aku bagi..so aku pun memberi tahu pada dia dari sudut yang lebih khusus dengan pemahaman yang mudah.

"Dik..Fikrah ini adalah pola pemikiran , bentuk pemikiran, mind setting kita dalam memandang sesuatu perkara." -jelas aku dengan sabar.

Aku bawa pada dia contoh. Dalam Isu kerajaan lulus lesen judi . Apa pandang sisi kita tentang isu tu? Sekiranya kita memandang dari sudut neraca Islam kita akan mengatakan bahawa perkara tersebut tidak dibenarkan disisi Islam kerana jelas secara terang-terangan bertentangan dengan Al-quran dan secara automatik melanggar hukum Allah.

Sekarang cuba kita memandang ianya dari sudut pandang fikrah sekular, liberal , athies dan sebagainya lagi fikrah-fikrah yang wujud...sudah tentu kita akan kata, biasalah judi tu , setakat nak seronok, cari keuntungan lebih sikit takkan tidak boleh ?..mungkin begitulah jawapannya.

Jadi , kitalah yang tentukan fikrah apa yang kita ambil dan jangan sekali-kali membenarkan fikrah yang kita guna itu dicampuri atau dengan bahasa biasa dalam arkanul baiah yang dinukilkan oleh asyyahid Hassan Al Banna iaitulah (at-tajarrud), dengan fikrah-fikrah lain.

Sudah tentu fikrah asliah yang perlu kita pilih adalah fikrah Islamiyyah dimana kita sentiasa berusaha untuk mengoptimumkan aplikasi Islam secara menyeluruh dalam diri kita yang telah lahir daripada akidah yang jelas berimannya kita kepada Allah samada melalui lisan, tindakan, komunikasi, pergaulan dan sebagainya .

Atas keyakinan itu, kita perlu bekerja keras, berjuang pula untuk menyedarkan masyarakat yang lain agar kembali kepada jalan fikrah yang satu ini iaitu agar semuanya tunduk dengan rela hati pada keagungan dan kekuasaan Allah taala. Dan inilah fikrah perjuangan Islam yang perlu kita fahami dan jelmakan dalam tindakan dimana sahaja kita berada.

"faham dik?" tanya aku.

"Faham ust?" balas adik tu.

"Nanti kalau tak jelas tanya ust yang lebih pakar beserta dengan dalil ye"

"cuma nak bentuk fikrah Islam yang baik ni dik kena selalu banyak membaca untuk to-up maklumat dan mantapkan kefahaman, kemudian perbanyakan tarbiah diri" pesan aku

"ok ust, terima kasih " respon adik tu.

"Sama-sama ". -END.

4 comments:

bisikan insan said...

Faham mksud fitrah tu ustaz..cuma nak lebih penjelasan jew..thanx

Abdullah Azzam Al Qadahi said...

Fitrah ke Fikrah...?

bisikan insan said...
This comment has been removed by the author.
bisikan insan said...

opss..clap..fikrah..

papepon..timekasih la bg penerngan pnjg lebar..bnyak lagi bende kami kne belajar..

Post a Comment

 

Tujuanku Copyright © 2011 -- Template created by O Pregador -- Powered by Blogger